Monday, October 24, 2011

IKHLAS : GOLONGAN ORANG TERAWAL YANG DIADILI PADA HARI KIAMAT

Assalamualaikum

Alhamdulillah. Ilmu yang memberi impak besar dalam diri saya; hari ini Allah mengirimkan ilmu kepada kami rakan-rakan kelas Dr Sukainah (Epistemologi dan Tasawwur Islam) melalui tazkirah Cikgu Abdullah. Kenapa ia memberi impak besar dalam diri saya (dan mungkin rakan-rakan lain)? Kerana sudah lama perkara ini berlegar-legar dalam minda, dalam jiwa; masih menanti dan mencari kata jawapan yang pasti.

Dari Abu Hurairah, Rasulullah saw bersabda:
Sesungguhnya manusia pertama yang akan diadili pada hari kiamat ada tiga (3) golongan:
(1) Orang yang mati syahid - Orang itu dihadirkan di hadapan Allah, lalu diingatkan nikmat-nikmat yang pernah diberikan kepadanya. Allah bertanya: "Apakah yang engkau telah lakukan untuk mensyukuri nikmat-nikmat ini?". Orang itu menjawab: "Aku berjuang di jalan-Mu sehingga terbunuh". Allah berfirman: " Engkau berdusta! Kerana engkau berjuang agar disebut sebagai pemberani!" - Dan sememangnya orang ramai menyebut sedemikian rupa. Orang itu lalu diseret atas wajahnya, kemudian dicampakkan ke dalam neraka. 
(2) Orang yang mempelajari ilmu Islam - Allah memanggil seseorang yang belajar ilmu, mengajarkannya dan membaca al-Quran. Orang ini dihadirkan, lalu disebutkan kepadanya semua nikmat Allah sehingga ia mengingatinya. Allah lalu bertanya: "Apakah yang engkau telah lakukan untuk mensyukuri nikmat-nikmat ini?" Dia menjawab: "Aku mempelajari ilmu, lalu mengajarkannya dan membaca al-Quran." Allah berfirman: "Engkau berdusta! Kerana engkau belajar agar disebut alim, dan membaca al-Quran agar disebut qari (hafiz)". Dan sememangnya orang ramai menyebut sedemikian rupa. Orang itu lalu diseret atas wajahnya, kemudian dicampakkan ke dalam neraka. 
(3) Orang yang diberikan harta yang melimpah ruah - Allah lalu memanggil seseorang yang telah diberikan harta yang melimpah ruah. Orang ini dihadirkan dan disebut-sebutkan kepadanya nikmat-nikmat Allah swt sehingga ia mengingatinya. Allah lalu bertanya: "Apakah yang engkau telah lakukan untuk mensyukuri nikmat-nikmat ini?" Dia menjawab: "Aku membelanjakannya di tempat-tempat engkau kehendaki." Allah berfirman: "Engkau berdusta! Kerana engkau melakukan agar dikenalii sebagai dermawan." Dan sememangnya orang ramai menyebut sedemikian rupa. Orang itu lalu diseret atas wajahnya, kemudian dicampakkan ke dalam neraka.
(Hadis Riwayat Muslim)

Ikhlas itu maknanya terlalu subjektif dan susah pula hendak dibina, IKLAS KERANA ALLAH swt. Tiada ukuran dan tiada alat pengukur. Ada juga yang mempersoalkan bagaimana mahu IKHLAS, sedangkan apabila ditanya pastinya setiap orang ada tujuan yang berbagai kenapa dia lakukan sesuatu perkara tersebut?

Perlukah kita menyebut kata 'IKHLAS' dalam melakukan sesuatu?
  1. Saya ikhlas menyayanginya.
  2. Ini pemberian ikhlas dari saya.
  3. Kasih sayang ini ikhlas dari hati yang suci.
Fulammak, kata ikhlas banyak menggambarkan sesuatu yang murni. So sweet!

Begitulah pengajaran cerita dari hadis di atas. Hakikatnya, ikhlas bukan pada sebutan - IKHLAS atau SINCERE. Tetapi ikhlas adalah tujuan/matlamat kerana Allah Taala. Kesimpulannya;
 IKLAS = BERUSAHA + BERAMAL + BERISTIQAMAH + BERTAWAKKAL
google image
Tiada yang mudah dalam hidup ini. Selagi semua elemen ini kita laksanakan dan diperkukuhkan dengan kepercayaan kepada Allah swt tanpa putus asa dan sentiasa bersangka baik pada Allah, Allah akan pelihara kita daripada ancaman-ancamanNya.

Penulisan berikutnya, akan saya ceritakan mengenai saranan Rasulullah saw kepada Muaz untuk mencapai IKHLAS.

Wallahu'alam

No comments:

Takdir Allah Mengatasi Tadbir Manusia

Satu hari, saya bersama teman singgah makan di sebuah gerai makanan melayu. Setelah mengambil nasi dan lauk pauk, pekerja kedai mengira harg...