Thursday, September 17, 2015

Tazkirah S

Tazkirah S. Tanggapan awal, pelik! 

Sebagaimana kebiasaan, kelas akan dimulakan dengan alunan Asma al-Husna, bacaan ummu al-kitab; al-Fatihah dan sedikit tazkirah. Untuk peringatan. Sedar tak sedar, hampir dua bulan kami tak berkumpul bersama dan selama itu jua lah saya tak mendengar pesanan hikmah dari Dr Sifu saya. Rindu~ Sekembalinya saya bersama rakan-rakan lain dari Negara Brunei Darussalam, mood menulis seakan-akan terbang bersama di langit biru.

OK, ada apa dengan Tazkirah S? Ia berkait rapat dengan hadis Rasulullah SAW ini.

Dari Abu Yahya, Shuhaib bin Sinan R.A, katanya: Rasulullah SAW bersabda: "Amat menghairankan sekali keadaan orang mukmin itu, sesungguhnya semua keadaannya itu adalah merupakan kebaikan baginya dan kebaikan yang sedemikian itu tidakakan ada lagi seseorang pun melainkan hanya untuk orang mukmin semuanya, iaiatu apabila ia mendapatkan kelapangan hidup, ia bersyukur. Maka, hal itu adalah kebaikan baginya, sedang apabila ia ditimpa kesukaran (musibah) - yakni yang merupakan bencana, ia pun bersaba dan hal ini pun adalah merupakan kebaikan baginya." (Riwayat Muslim)

Jadi, S yang dimaksudkan di sini ialah SYUKUR dan SABAR. Sebelum kenal apa itu ciri-ciri syukur dan sabar ini, kita kenal dulu apakah yang diertikan dengan orang Mukmin? Dengan bahasa mudahnya, orang Islam/Muslim ini, orang yang telah mengucapkan dua kalimah syahadah, yakni dia telah percaya bahawa Allah SWT sebagai tuhan yang wajib disembah. Sementara orang Mukmin pula, orang Islam/Muslim yang beriman dan beramal dengan segala perintah Allah SWT dan meninggalkan laranganNya.

Syukur~

Selalunya, kita mudah mengucapkan syukur ketika kita mendapat nikmat. Itu kalau kita orang mukmin. Jangan pula kita merasa hairan, sekiranya ada yang terlupa nak berterima kasih kepada Pemberi sesuatu nikmat kepada diri kita. Entah! mungkin terlalu suka, atau terlupa atau memang tidak pernah amalkan untuk bersyukur.  Ada tiga kategori syukur. Pertama, bersyukur dengan lisan atau perbuatan. Syukur ini, lazim. Semua orang, bahkan ada segolongan orang bukan Muslim terbiasa melafazkan ucap syukur; alhamdulillah. Saya pernah mengajukan soalan kepada Sister Shereeza sewaktu beliau memberikan tazkirah dalam Kelas Pengajian Selasa terdahulu. Soalannya, 'Bolehkan orang bukan Muslim mengucapkan alhamdulillah? Kerana saya perasan dalam TV, telah menjadi kebiasaan artis-artis mengucapkan lafaz alhamdulillah sewaktu memenangi sesuatu anugerah, termasuklah artis bukan Muslim."

Menurut Sister Shereeza, mengikut maksud alhamdulillah itu ialah 'Segala puji bagi Allah'. Sekiranya beliau ingin mengucapkannya tanpa ada kemudhoratan kepada agama Islam sendiri, itu bukan menjadi kesalahan. Malah, kita mengharapkan dengan kebiasaan beliau mengucapkan lafaz ini, Allah SWT mengurniakan nur hidayahNya kepada beliau.

Alhamdulillah. Namun, ini jua bukanlah alasan untuk menjadikan kita hanya sekadar orang Muslim. Sebagai orang Muslim kita wajib bermujahadah mencapai peringkat orang Mukmin. Jadi, syukur bagi orang mukmin ini perlu sampai sekurang-kurangnya ke peringkat kedua, bersyukur melalui hati. Dan yang paling tinggi, iaitu bersyukur pada nikmat dan bukan nikmat (musibah) yang diberikan. Sama ada pemberian itu nikmat ataupun musibah, hati orang Mukmin itu tetap bersyukur beserta tindakan lisan dan perbuatan.

Jenis syukur seperti ini ada diceritakan dalam kisah Saidina Ali r.a yang kesedihan apabila Allah SWT tidak mengujinya selama 3 hari. Beliau merasakan Allah SWT tidak memandangnya dengan tiada ujian untuknya. Inilah jenis syukur yang paling hebat. Sentiasa dekat dengan Allah SWT. Soalnya, mampukah kita? Saat ditimpa ujian, mampukah kita menzahirkan rasa syukur atau paling tidak dengan bersabar.

S yang kedua ialah sabar. Sama seperti syukur. Semua orang biasa menggunakan perkataan sabar, namun sejauhmanakah tahap sabar itu? Bolehkah kita menganggap sabar itu ada hadnya? Atau fizikal kita nampak sabar, hakikat hati masih terkesan dengan kesusahan atau musibah yang menimpa.

Menurut tazkirah petang tadi, sabar mempunyai tiga tahap. Tahap pertama dan kedua merupakan sabar tahap umum iaitu sabar dalam meninggalkan perkara-perkara yang diharamkan oleh Allah SWT dan sabar dengan ujian atau musibah atau bencana. Sementara sabar tahap ketiga menurut ulamak, ia merupakan sabar yang paling sukar dan paling dekat dengan Allah SWT. Sabar itu ialah sabar dalam melaksanakan perintah Allah SWT.

Kalau kita tengok sabar tahap pertama dan tahap ketiga, tiada bezanya bukan? Kalau kita dah tinggalkan kemungkaran bererti kita dah laksanakan suruhannya. Tapi kenapa tetap dibezakan tahapnya dan ulamak sendiri menyatakan sabar melaksanakan perintah Allah SWT itu lebih sukar. Baiklah, kata sabar itu bermaksud apabila sesuatu berlaku kita boleh mengawal diri. Mengawal diri pula mempunyai ruang lingkup yang lebih besar. Apa yang membezakan sabar tahap pertama dan ketiga tadi ialah sabar yang tidak bertindak tetapi ada kesankah kepada hati?

Hadid Rasulullah SAW, 'Sabar itu dinilai dari awal musibah' (Riwayat Bukhari & Muslim)

Tatkala hadis ini dibacakan, sekali lagi saya merasa pelik. Bagaimana mahu latih diri untuk boleh bersabar di awal musibah menimpa? Kebiasaan manusia yang normal, saat timpa musibah pasti ada latahnya. Contoh paling mudah bagi golongan wanita. Baru dicuit sedikit dengan musibah dari Allah SWT, kalau tidak dengan kata-kata mengucapkan sedih dan kecewa atau seumpamanya hati pasti merasa terkesan. Contoh lagi, dalam usaha untuk menyebarkan ilmu-ilmu Islam, pasti ada segolongan yang akan menentang. Apakah yang akan kita lakukan? Tahap sabar yang bagaimanakah kita mampu zahirkan?

Soalnya bagaimana mahu melatih diri untuk dapat beramal sabar tahap yang paling tinggi? Iaitu dengan iman dan taqwa. Dengan beriman kepada Allah SWT dan 5 rukun yang lain, maka diri akan rendah mentaati Allah SWT. Dengan adanya rasa taqwa kepada Allah SWT, bermakna dia sentiasa peka dengan Allah SWT walau apa jua situasi yang berlaku.

Andai sabar itu tiada kesan pada hati, alhamdulillah kita dah tak jauh dengan Allah SWT. Walau bagaimanapun, bagi seorang Muslim tetap mendapat kebaikan dalam apa jua keadaan sama ada dalam kenikmatan dengan syukur, dan dalam kesusahan dengan bersabar.

Wallahu a'lam bissawab

Sumber: Prof Google Image

Thursday, September 3, 2015

Keep Calm and Love PhD

Allahu akbar. Sebenarnya saya hilang kata-kata untuk menulis. Sejujurnya, kelam~ Allah. Hati saya masih berteka-teki. Apa sebenarnya yang aku akan lakukan untuk Ph.D? Mulai terkenang saat bermulanya saya falling in love dengan menulis.

Sedari umur awal remaja, saya memang suka menulis. Lebih-lebih lagi tentang persoalan yang hadir dalam hati. Saya kerap kali merasai kesunyian dalam dunia sekeliling saya, sedangkan saya mempunyai teman dan keluarga. Saya menulis dan saya simpan. Ketika sunyi, saya akan membaca kembali apa yang telah saya tulis. Daripada lembaran kertas, sehinggalah saya kenal blog. Saya tegar untuk menulis. 

Bidang pengajian saya sejak dari bangku sekolah tidak langsung menuntut saya supaya dapat menulis dengan lebih berperaturan. Saya lahir dari aliran sains tulen. Jadi, subjek-subjek berunsurkan tulisan berperaturan termasuklah kertas Bahasa Melayu Esei saya kurang menggemarinya. Pelik! Namun, saya tetap menulis.

Sehinggalah saya berkerja di institusi swasta. Kerjaya yang menuntut saya melakukan tugas-tugas rutin. Saya mulai bosan. Rasa bosan itu saya isi dengan menulis di ruangan blog yang saya maksudkan tadi. Penuh dengan tulisan-tulisan persoalan hati. Persoalan yang kebanyakan ditinggalkan kerana langsung tidak menemui jawapan yang dapat memuaskan hati. Ya.. Orang sains selalu terpegang dengan ilmu-ilmu pembuktian. Sedangkan ruang lingkup ilmu itu tidak hanya kepada ilmu-ilmu lahir yang dalam dibuktikan dengan pancaindera. Ilmu juga terangkum dalam ilmu wahyu, ilmu ghaib. Ilmu tahap tinggi. Yang sukar untuk dibukti melainkan dengan keyakinan yang hakiki. Bagaimana saya mahu mendapatkan ilmu-ilmu itu dan diterapkan dalam tulisan saya pada ketika itu? Sedangkan saya langsung tidak tahu menahu mengenainya. Allah. Baru saya sedar bahawa kerdilnya diri saya biarpun cita-cita yang saya kejar telah hampir untuk dicapai.

Setelah menyedari saya suka menulis, menulis hasil daripada mengkaji. Maka, skop tugasan di pejabat selalu menentang kehendak hati saya. Beberapa ketika, saya merasai tekanan konflik dalam diri. Apa yang aku mahu? Tanpa saya sedar, Allah menghalakan diri saya untuk meneroka bidang penyelidikan. Tetapi bukan lagi penyelidikan dalam makmal sebagaimana 'kelahiran' saya sebelum ini sebagai ahli teknologi makanan. Saya memberanikan diri untuk meneroka penyelidikan sains sosial. Mengkaji dan menulis tentang manusia dan alam sekitarnya. Dan alhamdulillah juga. Syukur tak terhingga, saya berada di landasan-Nya. Landasan yang membawa saya kepada jalan menemui jawapan kepada persoalan-persoalan yang tertangguh sebelum ini. Penyelidik sains sosial berdasarkan pembangunan berteraskan Islam. Allah~

Berlangsunglah kehidupan saya sebagai pelajar dan penyelidik sains sosial berkaitan industri makanan halal. Kecintaan saya dalam bidang teknologi makanan tidak akan disia-siakan. Di sepanjang perjalanan saya dalam bidang ini meninggalkan pelbagai persoalan yang sukar di jawab dengan hanya ilmu-ilmu pancaindera. Alhamdulillah, dengan semangat yang berkobar-kobar kajian saya berjaya diselesaikan walaupun tidak sempurna mana pun. Bagi diri yang masih kontang dengan ilmu Islam, kajian kecil itu banyak memberi pengajaran dan menjawab segala persoalan yang tertinggal tempat jawapan kosong. Alhamdulillah.

Saat saya mahu mengorak langkah untuk terus meneroka dunia luar, hati saya merasa masih belum kuat untuk mencari jawapan sendiri kepada persoalan-persoalan hati yang bakal muncul. Ya. Dunia luar sana semakin mencabar. Bukannya saya tiada peluang. Tapi hati kuat merasai kebimbang tentang diri sendiri yang kehausan ilmu-ilmu Islam. Ilmu ini yang banyak memberi jawapan sehingga saya tidak lagi menyoal soalan berantai. Kenapa dan kenapa dan mengapa? Terima kasih juga kepada guru-guru saya. Jazakallahu khairan jaza.

Saya meneruskan keghairahan menulis hingga ke peringkat Ph.D. Sehinggakan segala yang saya baca, lihat dan dengar, pasti ada kekurangan. Mesti diteliti dengan sebaik mungkin supaya tidak meninggalkan persoalan yang berantai. Sehingga akhirnya, tajuk Ph.D saya bertukar-tukar hampir kelima kali. Wow.. Semangatnya. Lepas ditulis, dibukukan. Dihebahkan didalam ruangan majalah, blog, surat khabar dan kertas-kertas kerja. Persoalan demi persoalan tentang manusia dalam alam sekitarnya khususnya berkait dengan soal makanan halal membuahkan idea yang sangat bernas dalam segala penulisan saya. Alhamdulillah.

Saya menyangka, keghairahan itu bakal membuatkan tesis saya akan menjadi kajian terpenting abad ini (ketawa!). Namun, benar kata-kata Allah SWT.

"Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan mengatakan, kami telah beriman, sedang mereka belum diuji?' (al-Ankabut, 2-3)

Belum sampai dipertengahan jalan, Allah hadirkan satu nikmat kehilangan untuk saya merasai nikmat pencarian. Nikmat tugas, amanah dan tanggungjawab. Perkara ini sebenarnya biasa dilakukan sewaktu saya bekerja dahulu. Memang tidak menjadi masalah bagi saya. Malah saya menyukainya kerana dengan melaluinya jarak saya dengan orang sekeliling saya semakin akrab. Bak kata pujukan Dr Wan, 'Kak Nora dah dikenali, InsyaAllah ada kemudahan selepas ini. Jangan khawatir.'

Kehilangan itu saya perlu meredhainya. Pencarian itu pula saya perlu merendahkan diri. Bermula daripada null. Kosong. Membuang rasa ego bahawa saya tahu lebih. Kalau tahu lebih, kenapa masih tidak dapat menulis? (hah! ketawa) 

Membaca kembali tulisan-tulisan lama. Melatih kembali menulis walaupun hanya sekadar tulisan genta rasa. Tenangkan diri dengan solat dan bertaubah. Kembalilah merayu kepada Allah agar Allah kembalikan nikmat yang hilang itu. Ph.D itu satu perjalanan! Perjalanan yang bakal menemui kemanisannya. InsyaAllah. (Doakan saya~)


PERJALANAN PHD MENJADIKAN AKU SEORANG INSAN

Tanggal 10 Ogos yang lalu, saya menjalani peringkat terakhir pengajian PhD saya iaitu viva-voce . Gementarnya hanya Tuhan saja yang tahu. D...