Friday, September 30, 2011

MARUAH DIRI ANUGERAH TERLALU BERHARGA

Tiada sebarang perkataan yang dilafazkan atau perbuatan yang dilakukan melainkan terdapat disisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedai menerima dan menulisnya’ – Qaaf:18

Saya agak kecewa menggunakan laman sosial facebook. Saya kecewa kerana saya berkawan/ukhwah dengan ramai orang secara tidak ikhlas. Saya merasai sakitnya cemburu hanya kerana kenyataan status rakan-rakan facebook, hasad dan dengki dgn laman orang lain. Subhanallah. Lain sungguh dari cara berkawan/berukhwah secara ‘offline’ atau ‘face-to-face’. Jadi kenapa saya perlu HIPOKRIT sekiranya sesuatu itu mempunyai keburukan melebihi kebaikan? Kenapa pula perlunya ikhlas dalam berukhwah/berkawan?

google image

Soalnya, kenapa kita terlalu mengambil berat tentang hubungan yang ‘jauh’, hubungan di alam maya, sedangkan mereka yang sekeliling kita tak pernah pun terfikir atau tidak terdetik mahu beramah mesra dan mengambil tahu. Lebih-lebih lagi, ikatan keluarga dan silaturahim dengan saudara mara. Adakala langsung tak mahu ambil kesah.

Baiklah. Kalau boleh, semua orang nak bina rangkain yang paling besar. Mahukan diri/laman sendiri diketahui satu dunia. Haaa.. Apabila saya baca artikel ‘Maruah Diri Anugerah Terlalu Berharga’, saya tidak teragak-agak mahu berkongsi, kenapa facebook boleh jadi penyakit dalam diri. Lihat hadis tersebut;
Sabda Nabi SAW : ‘Setiap umatku adalah dimaafkan (diampunkan kesilapan kesalahannya) melainkan al-Mujahirin.’ Lalu sahabat bertanya; ‘Siapakah mujahirin itu, wahai Rasulullah?’ Lantas baginda menjawab; ‘Al-Mujahirin ialah orang yang melakukan dosa dan maksiat pada malam hari (sedangkan Allah menutupnya daripada diketahui orang lain) namun apabila siang, dia sendiri yang memberitahu kepada orang lain bahawa dia telah melakukan sekian-sekian pada malam semalam’. - Al Bukhari -
ISLAM ini mudah, tapi jangan terlalu ambil mudah. Alhamdulillah bagi mereka dan hati-hati ini yang masih punyai kasih sayang Allah untuk memiliki roh Islam. Apabila saya membaca bahagian; ‘3 cara menilai kecerdikan atau kebodohan’ (ANIS bil: 167) sesungguhnya saya sangat bersetuju. Menurut kata Prof Muhaya dalam ceramah motivasinya di siaran radio IKIM.fm; ada 3 cara komunikasi iaitu 7% perkataan, 38% intonasi, 55% fisiologi.

Hal ini ada kaitan dengan perkataan yang ditulis oleh seseorang; bentuk penulisan (sms, facebook, twitter dll) juga boleh melambangkan sifat dan sikap orang yang mengutus itu sendiri. Apa jua bentuk penulisan (blog, buku, artikel dll) akan DIPERTANGGUNGJAWABKAN di hadapan Allah SWT kelak. Adakah tulisan tersebut menyumbang kepada kebaikan atau sebaliknya.

Menurut kata Dr. Nik Yusri dalam artikelnya ‘Maruah Diri Anugerah Terlalu Berharga’, jagalah maruah diri kerana kemuliaan keluarga bermula daripada akhlak peribadi individu. Sebagaimana kata Prof Muhaya; ‘macamana perangai seorang anak itu, datangnya dari ibubapanya. Jika baik ibubapa itu, baiklah anaknya’. Jadi, kalau kita sayang anak-anak zuriat keturunan kita sepertimana ibu ayah kita menjaga kita (untuk kebaikan dunia akhirat), sayangilah diri sendiri, peliharalah diri sendiri dan jagalah maruah diri; meskipun pesanan/amaran dari ibu ayah mungkin tiada lagi di dunia, lakukan lillahitaala. Allah lebih TAHU.
Allahu ‘alam...

Thursday, September 29, 2011

SEHELAI DAUN NAN HIJAU

Telah dua bulan musim hujan berlalu sehingga di mana-mana pepohon tampak hijau. Kelihatan seekor ulat di antara dedaun menghijau yang bergoyang-goyang diterpa angin.

Apa khabar daun hijau?’ katanya.

Tersentak daun hijau menoleh kea rah suara yang datang.

Oh, kamu ulat! badan mu terlalu kurus dan kecil, mengapa?’ Tanya daun hijau.
Aku hampir tidak mendapat dedaun hijau untuk makananku. Bolehkah kau membantuku sahabat?’ kata ulat kecil.
Tentu..tentu..marilah ke mari.

google image

Daun hijau berfikir, jika aku memberi sedikit dari tubuhku ini untuk makanan si ulat, aku akan tetap hijau. Hanya sahaja aku kelihatan berlubang-lubang. Tapi tak apalah!!! Perlahan-lahan ulat menggerakan tubuhnya menuju kea rah daun hijau. Setelah makan sehingga kenyang, ulat berterima kasih kepada daun hijau yang telah merelakan sebahagian tubuhnya menjadi makanan si ulat. Ketika ulat mengucapkan terima kasih kepada sahabat yang penuh kasih sayang dan pengorbanan itu, ada rasa puas di dalam daun hijau. Walaupun tubuhnya kini berlubang di sana sini namun ia bahagia dapat melakukan sesuatu untuk ulat kecil yang lapar itu. Tidak lama berselang ketika musim panas datang, daun hijau menjadi kering dan berubah warna. Akhirnya ia jatuh ke tanah, disapu orang dan di bakar.

Apa yang berlalu adalah amat beerti dalam hidup kita sehingga kita enggan berkorban sedikit sahaja untuk orang lain? Sedangkan akhirnya semua yang ada akan mati dan segalanya akan ditinggalkan. Rela berkongsi kesenangan dan kepentingan diri sendiri memang tidak mudah, tetapi indah.

Ketika berkorban diri kita sendiri menjadi seperti daun hijau yang berlubang namun itu sebenarnya tidak mempengaruhi hidup kita. Kita akan tetap hijau, Allah akan tetap memberkati dan memelihara kita. Bagi daun hijau, berkorban merupakan satu perkara yang mengesankan dan terasa indah serta memuaskan. Ia bahagia melihat sahabatnya mampu tersenyum kerana pengorbanan yang ia lakukan. Ia juga melakukannya kerana menyedari bahawa ia tidak akan selamanya tinggal sebagai daun hijau. Suatu hari nanti ia akan kering dan jatuh.

Demikianlah kehidupan kita. Hidup ini hanya sementara, kemudian kita akan mati. Itu sebabnya isilah hidup ini dengan perbuatan-perbuatan yang baik, kasih, pengorbanan, pengertian, kesetiaan, kesabaran dan kerendahan hati.
Jadikanlah berkorban itu sebagai suatu yang menyenangkan dan membawa sukacita tersendiri bagi kita. Kita dapat berkorban dalam banyak perkara. Mendahulukan kepentingan sesama, melakukan sesuatu untuk mereka, memberikan apa yang kita punyai dan masih banyak lagi pengorbanan yang dapat kita lakukan. Yang mana sering kita lakukan? Menjadikan ulat kecil yang menerima kebaikan orang atau menjadi daum hijau yang senang memberi?????

Fikirkan!!!!!!!

SEBUAH KESEMPATAN

Ada tiga jenis manusia melihat sebuah kesempatan. Dalam pepatah Mandarin dikatakan :

Orang yang lemah, menunggu kesempatan.
Orang yang kuat, menciptakan kesempatan.
Orang yang cerdik/bijak, memanfaatkan kesempatan. 

google image


Pertama; 

Bagi orang yang lemah, bila kesempatan belum datang, dia akan menunggu dan menunggu sampai kesempatan itu datang. Apabila kesempatan belum juga datang, dia berfikir, ini memang nasibku.


Kedua; 

Bagi orang kuat, bila kesempatan belum datang, dia akan menggunakan pelbagai macam cara, kreativiti, hubungan, dan segenap kemampuannya untuk menciptakan kesempatan itu datang kepadanya.


Ketiga; 

Bagi orang cerdik/bijak, dia akan memanfaatkan kesempatan kerana dia menyedari kesempatan adalah sesuatu yang berharga, belum tentu kesempatan itu datang untuk kedua kali.


Memang pada keadaan tertentu, kadang-kadang munculnya kesempatan itu memerlukan waktu. Kita perlu menunggu sesaat, tetapi bukan dengan sikap pasif. Sebaliknya, kita menunggu kesempatan itu dengan sikap waspada, proaktif dan penuh kesediaan.

Seperti bersedianya seekor kucing yang akan menangkap tikus. Kucing harus sabar, waspada, penuh persediaan menunggu kesempatan tikus keluar dari lubang persembunyiaannya. Sebaik tikus keluar, kucing akan segera menerkam mangsanya.


Keberhasilan kucing melumpuhkan tikus adalah serangkaian proses melakukan tiga hal yang dibicarakan di atas, iaitu kemampuan menunggu kesempatan bukan secara pasif tetapi proaktif, penuh kesediaan. Apabila kesempatan tercipta, langsung dimanfaatkan.

Kesempatan merupakan salah satu factor yang harus dimiliki bagi sesiapa saja yang mahu mengembangkan diri. Tanpa kesempatan yang tersedia, tidak mungkin kita boleh sukses. Oleh itu, bila kesempatan belum datang, kita harus berusaha menciptakannya, bahkan di dalam kesulitan pun, jika kita punya kekuatan untuk berusaha terus menerus, suatu hari, kesempatan pasti akan datang.

Seperti yang dikatakan oleh ilmuan besar Albert Enstein : 'IN THE MIDDLE OF DIFFICULTY LIES OPPORTUNITIES'. Di dalam setiap kesulitan terdapat kesempatan. Pastikan dengan segenap kretiviti, kertas kerja, kesungguhan dan niat baik kita ciptakan kesempatan, manfaatkan kesempatan untuk mengembangkan diri semaksimum mungkin dan memperoleh kehidupan yang lebih baik, lebih sukses, dan lebih bererti!


Sumber:
_sesuatu_diantara_waktu_
bluesselamanya

Wednesday, September 21, 2011

ADA MASALAH, BUKAN MASALAH

(Assalamualaikum)

Manusia selama dia bernafas maka dia tidak akan pernah terlepas dari masalah. Seperti keretapi setelah melepasi satu gerabak maka gerabak lain akan 'menerkam' kamu. Dan kadang-kadang tidak mustahil masalah akan datang bertimpa-timpa. Setiap manusia memiliki masalah yang berbeza-beza, ada yang kecil, ada yang luar biasa. Namun, kamu harus yakin bahawa walau sesukar manapun masalah yang kamu hadapi saat ini pasti akan ada jalan keluar. Semuanya bergantung kepada kamu sendiri. Jika selama ini kamu merasa terbeban dengan masalah yang kamu hadapi, tak ada salahnya kamu mengikuti tips dari Robeth H. Sculler dalam bukunya yang bertajuk 'THOUGH TIMES NEVER LAST, BUT THOUGH PEOPLE DO'. Mungkin kita boleh mendapat sedikit inspirasi dari kata-katanya.

1.  Hadapi Setiap Masalah Yang Datang

Hadapi masalah yang datang dengan tenang. Jangan dilihat dari besar kecilnya masalah kamu kerana masalah kecil sekalipun jika ia tidak diselesaikan suatu saat pasti akan meledak!

2.  Jangan Mendramatiskan Masalah

Jangan membesar-besarkan masalah yang kamu hadapi kerana ia akan semakin menekan kamu dan membuat kamu menjadi tidak tenang. Sekiranya kamu bertenang maka kamu akan dapat berfikir dan meletakkan masalah tersebut dari sudut yang lebih positif.

3.  Jangan Terlalu Santai

Tidak ada salahnya melupakan sesuatu masalah yang sedang dihadapi, namun hanya sejenak sahaja. Kerana setelah kamu tenang, kamu harus memikirkan jalan keluarnya. Lagipun semakin lama kamu melupakan masalah, maka semakin banyak masalah baru yang akan muncul.

4. Jangan Emosi

Sebenarnya memang logik jika kamu emosi di saat fikiran kamu kelam kabut kerana memikirkan masalah yang sedang kamu hadapi, tetapi jangan pula berlebihan  kerana jika berlebihan akan menyebabkan kamu mengambil tindakan yang drastik. Dan yang paling penting, jangan pernah buat keputusan di saat kamu sedang emosi.

5.  Pasang Strategi

Jangan terlalu mengharapkan bantuan daripada orang lain untuk memecahkan atau menyelesaikan masalah kamu. Boleh saja minta bantuan orang lain tetapi jangan terlalu berharap. Semua di tangan kamu. Maka aturlah strategi dan rancangan sehingga masalah kamu dapat diselesaikan.

Mengamati kejadian Tuhan dapat membantu diri merasa redha
dengan apa yang telah ditentukan dalam hidupnya

Berdoa, Redha dan Tawakkal

Sebagai seorang muslim, adalah menjadi kewajiban kita menyerahkan segala urusan kepada yang lebih Maha Mengetahui. Berdoa adalah senjata bagi orang muslim, berdoalah! Dengan berdoa kita dapat meletakkan harapan itu kepada Allah SWT. Dan akhir sekali, segala bentuk usaha telah kamu ambil untuk menghadapi dan menyelesaikan masalah tersebut, kamu haruslah bertawakkal pada Allah. InsyaAllah Allah masih memandang kamu dan mendengar doa kamu, meskipun kita adalah manusia yang selalu melakukan kesalahan padaNya.

Berzikirlah dengan Doa Nabi Yunus:
"La Illaha Illa Anta Subhanaka Inni Kuntu Minaz Zalimin"

Wallahua'alam 

Saturday, September 17, 2011

PEMBERSIHAN JIWA

Proses pembersihan jiwa ini haruslah menuruti beberapa langkah seperti berikut :-


  1. Taubat
  2. Muraqabah
  3. Munasabah
  4. Mujahadah

Surah Yusuf : 53
" Dan tiadalah aku berani membersihkan diriku. Sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan kecuali orang-orang yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku maha Pengampun lagi Penyayang."

Seorang pendidik haruslah terlebih dahulu membimbing manusia kepada Tuhannya. Menerusi pembersihan jiwa, akan lahirlah akhlak-akhlak Islam yang menjadi penyuluh kepada jiwa para murid.

~~~Sorry for any inconvenience. This website is under construction~~~

Takdir Allah Mengatasi Tadbir Manusia

Satu hari, saya bersama teman singgah makan di sebuah gerai makanan melayu. Setelah mengambil nasi dan lauk pauk, pekerja kedai mengira harg...