Thursday, February 26, 2015

Kembali Melangkah

Langkah kini semakin kuat untuk dihayunkan.
Pengertian hidup dengan ilmu-ilmu Tuhan semakin meyakinkan diri bahawa 'aku' tidak lagi tersalah langkah.
Biarpun kemewahan tersedia menjemput tanpa syarat.
Biarpun kebahagiaan dunia terbuka luas tanpa perlu bersoal jawab.
Tapi sayangnya diri dengan 'jiwa yang hidup', kemewahan dan kebahagiaan sementara itu 'aku' tinggalkan sepi.

Bukan sekali, 'aku' dengar tomahan.
Bukan sehari, 'aku' berdepan dengan kejian.
Namun, dengan kecintaan yang mendalam itu, tomahan 'aku' biarkan berbunyi. Kejian 'aku' tinggalkan sendiri.
Jiwa pernah digegarkan dengan suara harapan ayahanda dan bonda.
Harapan yang masih belum 'aku' temui jalannya.
'Aku' tahu, mereka lebih mengerti tentang keperitan hidup.
'Aku' yakin mereka lebih arif tentang ketentuan Ilahi.
Maka, rayuan itulah menjadi pembakar jiwa biarpun melodinya terlalu meruntun jiwa.

Oh Allah!

Sesekali 'aku' terkelu dengan sikap dunia.
Kecintaan 'aku' dengan jalan Mu seperti tidak bernilai bagi dunia.
'Aku' dikatanya bodoh kerana tinggalkan kesenangan.
'Aku' dikatanya sombong kerana memilih kebaikan.

Langkah kaki ini makin hari makin teguh di jalanan. Kerana 'aku' yakin, kata retorik itu bakal disempurnakan suatu hari nanti, dengan izinNya. Inilah perjuangan Islam, ia bukan hanya pada tulisan. Tapi lebih daripada perbuatan, akhlak dan roh syariat Nya.

Sunnah Orang Berjuang!

Nora Dahlal

Kembali menjadi pelajar Pusat Kajian Pengurusan Pembangunan Islam (ISDEV), di USM sebagai calon Doktor Falsafah pada tanggal 1 Mac 2014. Moga-moga usaha ini dinilai sebagai ibadah dan jihad di jalan Allah SWT.

Takdir Allah Mengatasi Tadbir Manusia

Satu hari, saya bersama teman singgah makan di sebuah gerai makanan melayu. Setelah mengambil nasi dan lauk pauk, pekerja kedai mengira harg...