Friday, September 30, 2011

MARUAH DIRI ANUGERAH TERLALU BERHARGA

Tiada sebarang perkataan yang dilafazkan atau perbuatan yang dilakukan melainkan terdapat disisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedai menerima dan menulisnya’ – Qaaf:18

Saya agak kecewa menggunakan laman sosial facebook. Saya kecewa kerana saya berkawan/ukhwah dengan ramai orang secara tidak ikhlas. Saya merasai sakitnya cemburu hanya kerana kenyataan status rakan-rakan facebook, hasad dan dengki dgn laman orang lain. Subhanallah. Lain sungguh dari cara berkawan/berukhwah secara ‘offline’ atau ‘face-to-face’. Jadi kenapa saya perlu HIPOKRIT sekiranya sesuatu itu mempunyai keburukan melebihi kebaikan? Kenapa pula perlunya ikhlas dalam berukhwah/berkawan?

google image

Soalnya, kenapa kita terlalu mengambil berat tentang hubungan yang ‘jauh’, hubungan di alam maya, sedangkan mereka yang sekeliling kita tak pernah pun terfikir atau tidak terdetik mahu beramah mesra dan mengambil tahu. Lebih-lebih lagi, ikatan keluarga dan silaturahim dengan saudara mara. Adakala langsung tak mahu ambil kesah.

Baiklah. Kalau boleh, semua orang nak bina rangkain yang paling besar. Mahukan diri/laman sendiri diketahui satu dunia. Haaa.. Apabila saya baca artikel ‘Maruah Diri Anugerah Terlalu Berharga’, saya tidak teragak-agak mahu berkongsi, kenapa facebook boleh jadi penyakit dalam diri. Lihat hadis tersebut;
Sabda Nabi SAW : ‘Setiap umatku adalah dimaafkan (diampunkan kesilapan kesalahannya) melainkan al-Mujahirin.’ Lalu sahabat bertanya; ‘Siapakah mujahirin itu, wahai Rasulullah?’ Lantas baginda menjawab; ‘Al-Mujahirin ialah orang yang melakukan dosa dan maksiat pada malam hari (sedangkan Allah menutupnya daripada diketahui orang lain) namun apabila siang, dia sendiri yang memberitahu kepada orang lain bahawa dia telah melakukan sekian-sekian pada malam semalam’. - Al Bukhari -
ISLAM ini mudah, tapi jangan terlalu ambil mudah. Alhamdulillah bagi mereka dan hati-hati ini yang masih punyai kasih sayang Allah untuk memiliki roh Islam. Apabila saya membaca bahagian; ‘3 cara menilai kecerdikan atau kebodohan’ (ANIS bil: 167) sesungguhnya saya sangat bersetuju. Menurut kata Prof Muhaya dalam ceramah motivasinya di siaran radio IKIM.fm; ada 3 cara komunikasi iaitu 7% perkataan, 38% intonasi, 55% fisiologi.

Hal ini ada kaitan dengan perkataan yang ditulis oleh seseorang; bentuk penulisan (sms, facebook, twitter dll) juga boleh melambangkan sifat dan sikap orang yang mengutus itu sendiri. Apa jua bentuk penulisan (blog, buku, artikel dll) akan DIPERTANGGUNGJAWABKAN di hadapan Allah SWT kelak. Adakah tulisan tersebut menyumbang kepada kebaikan atau sebaliknya.

Menurut kata Dr. Nik Yusri dalam artikelnya ‘Maruah Diri Anugerah Terlalu Berharga’, jagalah maruah diri kerana kemuliaan keluarga bermula daripada akhlak peribadi individu. Sebagaimana kata Prof Muhaya; ‘macamana perangai seorang anak itu, datangnya dari ibubapanya. Jika baik ibubapa itu, baiklah anaknya’. Jadi, kalau kita sayang anak-anak zuriat keturunan kita sepertimana ibu ayah kita menjaga kita (untuk kebaikan dunia akhirat), sayangilah diri sendiri, peliharalah diri sendiri dan jagalah maruah diri; meskipun pesanan/amaran dari ibu ayah mungkin tiada lagi di dunia, lakukan lillahitaala. Allah lebih TAHU.
Allahu ‘alam...

No comments:

PERJALANAN PHD MENJADIKAN AKU SEORANG INSAN

Tanggal 10 Ogos yang lalu, saya menjalani peringkat terakhir pengajian PhD saya iaitu viva-voce . Gementarnya hanya Tuhan saja yang tahu. D...