Monday, October 10, 2011

APA KATA IMAN KITA?

Azan Asar sudah pun berkumandang menyeru sekalian ummatnya segera menunaikan kewajiban sebagai seorang Muslim untuk menegakkan tiang agamanya. Seusai menyempurnakan solat Asar petang tadi, terdetik dihati kecil; 'Dimanakah silap diri, yang membuatkan hati sentiasa tidak tenang?'. Alhamdulillah. Hari demi hari, dengan izin Allah, Dia melorongkan jalan yang makin dipermudahkan untuk saya mengerti kepentingan hidup ini diserahkan sebulatnya kepada Allah SWT. Kisah perjalanan hidup ini akan menjadi panduan agar tiada lagi kesilapan berulang.

Usia pertengahan 20-an bukan lagi awal untuk mencari jalan yang lebih diredhai Allah, dan bukan juga terlambat untuk memperbetulkan yang tercarik. Subhanallah. Sungguh menakjubkan aturan Allah SWT yang langsung tak tercapai dek akal manusia yang sentiasa ketandusan ilmu, dan atas nama kasih sayang Tuhan pada hambaNya.

Teringat saya pada usia masih muda setahun jagung mengenal erti kehidupan berdikari. Hidup ini bebas daripada pemerhatian ibu bapa di kampung. Membawa diri dengan harapan meraih kejayaan demi membela nasib kedua orang tua itu. Tetapi, hati ini sentiasa tidak pernah berkunjung ketenangan yang berpanjangan. Untuk meluahkan, sukar untuk saya menyusunkan kata-kata bagaimana dan kenapa hati tidak tenang? Dan pada manusia, hanya diberikan dua pilihan dalam hidupnya. Mahukan BAIK atau JAHAT? Adakala, kerapuhan iman menyalahkan takdir punca keresahan hati.

'Kenapa begini jadi padaku?'

Google Image
Ada impian tidak tercapai, jiwa mudah resah.
Ada harapan tidak tertunai, jiwa makin bergelora.
Ada janji tidak dikotakan, jiwa kian merusuh.
Apa tujuan hidup ini?

Firman Allah SWT yang bermaksud:
"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui." -Surah Al-Baqarah:216-
Ayat-ayat Allah yang wajib menjadi sandaran dan dijadikan motivasi diri, selalu diperdengarkan. Namun, langsung tidak terkesan di hati. Jiwa jadi kosong. Apa yang dikejar seolah-olah menjadi sia-sia, masih belum cukup untuk mencapai kepuasan hati. Dimanakan silapnya?

Bertanyalah dengan iman kita...
"Apakah cukup segala amalan ini ikhlas Lillahitaala?
Apakah perjuangan (kerja/belajar) yang diusahakan itu, mendapat redha Allah?"
Susah! Saya bukan orang yang baik. Ilmu saya tidak cukup, saya bukan ustaz/ustazah. Maka, insyaAllah, jawapan iman adalah ILMU. Niat ikhlas, perlukan ilmu untuk mengukuhkannya. Dan pilihan manusia pada jalan kebaikan juga perlukan ilmu untuk setia beristiqamah. Jiwa menjadi 'besar' apabila diisi dengan ilmu. Menempuh dunia global yang makin liberal demi mengejar cita-cita dan kerjaya, jiwa dipasakkan dengan ilmu agar tidak mudah dipesongkan oleh keasyikan indahnya dunia.

Dan mencari keberkatan pada ilmu yang dituntut juga perlukan ILMU - ilmu mengenal dan memahami Allah SWT.
"Allahumma Yassir Wala Tu'assir Ya Karim - Ya Allah, permudahkanlah dan jangan Engkau menyukarkan, wahai Tuhan yang Maha Mulia"
[Coretan buat Sahabat-sahabat GEMS yang dirindui]

No comments:

PERJALANAN PHD MENJADIKAN AKU SEORANG INSAN

Tanggal 10 Ogos yang lalu, saya menjalani peringkat terakhir pengajian PhD saya iaitu viva-voce . Gementarnya hanya Tuhan saja yang tahu. D...