Tuesday, May 21, 2013

Maaf

_Oh, kata 'maaf' terlalu mahal harganya_

Satu hari, Cik Lin singgah di kedai kasut sebelah kedai kain Sindo. Sudah lama kasut Cik Lin tak bertukar wajah. Berjimat-cermat dengan duit biasiswa yang Cik Lin dapat. Dari depan kedai sampai ke belakang, semua kasut Cik Lin tengok. Cuba disarungkan kasut yang berkenan di hati. Alang-alang Cik Lin keluar teman mak beli kain di kedai kain Sindo, Cik Lin ingat nak juga angkat sepasang.

Sandal kelabu itu, dah dua kali Cik Lin try

'Dik, kasut ni berapa?' Sandal yang selalu dipanggil 'kasut' mengikut loghat Kedah, Cik Lin tunjuk pada  budak perempuan yang berdiri di sebelahnya.

Budak perempuan itu geleng.

'Kak, adik tu bukan kerja sini.' Makcik sebelah Cik Lin tolong jawab bagi pihak budak perempuan tadi.

'Ooo..' Cik Lin buat muka blur. Dalam hati Cik Lin terasa bersalah sangat.

'Itu kasut RM60.50.' Tokey kedai sebenar baru bersuara.

'Alamak Auntie, tak ada less ke?' Cik Lin cuba mencari ruang supaya tak jadi beli sandal itu. Sekurang-kurangnya, selamat duit simpanan Cik Lin.

Cik Lin mula menyusun langkah untuk keluar dari kedai kasut. Sambil beransur, Cik Lin sempat menepuk bahu budak perempuan tadi.

'Sorry na'. Cik Lin dan budak perempuan itu berbalas senyuman.

******



Situasi ini bukanlah menjadi masalah yang besar. Baik pada Cik Lin atau budak perempuan itu. Tersalah kata atau tersasar tujuan barangkali ada yang tersinggung. Ya, mungkin ia tidak disengajakan. Tapi, cuba diletakkan diri kita ditempat budak perempuan itu. Barangkali ada terselit dalam hati rasa tidak selesa dengan kelakuan Cik Lin. Bagi mereka yang peka, kata maaf adalah penyelamat keadaan. Bagi yang tidak, perkara ini boleh dimaafkan sendiri atau 'time heals everything'.

Maaf. Sorry. Afwan.

Apa jua kata maaf, sesungguhnya mengucapkan, memohon dan memberi maaf adalah usaha pengorbanan yang dapat meruntuhkan ego diri. 

Cuma bagi Cik Lin, dia masih tidak merasai ikhlasnya dia memohon maaf pada budak perempuan itu dengan hanya kata 'sorry'. Sebalik kata 'sorry' terselindung ego yang masih berbaki, malu barangkali tapi tetap mahu memohon maaf. Bukanlah menjadi masalah pada kata 'sorry' yang digunakan, tetapi adakala kata 'sorry' tersebut yang dirojakkan bahasa akan disalahertikan. Ia seringkali digunakan untuk menunjuk-nunjuk pada orang lain bahawa anda tidak sombong atau memohon maaf sekadar cukup syarat. Ternyata usaha untuk meruntuh ego dan meningkat taraf keikhlasan masih belum tercapai. 

Bagai menyapu sayap kelkatu di lantai. Makin lama disapu, makin diulang untuk menyapu, insyaAllah halaman ruang rumah pasti akan bersih kembali. Begitulah usaha kita untuk mengukir pengorbanan meruntuhkan ego diri. Walaupun kata maaf atau sorry atau afwan sangat mudah untuk diungkapkan, yang  penting adalah niat dan tujuannya. Pastinya, usaha seremeh ini diambil kira sebagai amal perbuatan kita yang mungkin akan mengukuhkan hubungan dua dimensi (manusia dengan manusia; manusia dengan Allah SWT) ataupun sebaliknya.

Wallahu'alam

No comments:

PERJALANAN PHD MENJADIKAN AKU SEORANG INSAN

Tanggal 10 Ogos yang lalu, saya menjalani peringkat terakhir pengajian PhD saya iaitu viva-voce . Gementarnya hanya Tuhan saja yang tahu. D...