Sunday, January 27, 2013

KISAH PENSIL DAN PEMADAM

Alhamdulillah, tugasan sebagai seorang pelajar sarjana sudah menghampiri ke penghujung. Syukur ke hadrat Allah SWT di atas limpah kurnia dan nikmatnya, penulis berjaya menyempurnakan keseluruhan keperluan untuk berijazah Sarjana Pengurusan Pembangunan Islam di Universiti Sains Malaysia. Secara teoretikalnya, penulis memperoleh ilmu-ilmu baru dalam pengajian Pengurusan Pembangunan Islam serta ilmu dalam menulis akademik. Selama tiga semester, sebuah disertasi (mini tesis), tiga kertas kerja yang telah dibentangkan di seminar-seminar, dan artikel-artikel akademik bagi keperluan tugasan kursus semester telah berjaya dihasilkan. Terima kasih di atas tunjuk ajar dan sokongan para pendidik ISDEV. Namun, apa yang sangat berharga bagi diri penulis sewaktu menjadi pelajar ISDEV adalah ilmu praktikalnya. Secara jujurnya, penulis pernah belajar agama secara teoretikal sejak dari bangku sekolah lagi. Namun sehingga usia lewat 20-an, penulis tetap merasai sukarnya untuk mempraktikan ilmu-ilmu agama yang telah dipelajari walaupun sekadar ilmu asas sahaja. Malah lebih membeban apabila penulis mahu mempraktikan Islam sewaktu penulis berada di dunia kerjaya, kerana sewaktu itulah pandangan penulis telah menjangkaui apa yang umumnya manusia berkehendak. Dimana perginya wang gaji setelah penat bekerja tanpa mengira waktu? Apakah habuannya setelah berkorban diri dan kesetiaan kepada majikan dan organisasi? Rupanya, ilmu dunia belum cukup untuk memberi jawapan kepada soalan-soalan tersebut. Alhamdulillah, nikmat pemahaman dan kesabaran yang penulis pelajari dan berkat didikan guru-guru serta dengan redha Allah SWT (insyaAllah) telah membuatkan penulis merasa sangat bertuah kerana terpilih dalam memahami ilmu Islam yang maha luas. Entry kali ini bukanlah untuk catatan luahan perasaan penulis, tetapi perkongsian motivasi diri untuk semua pembaca. Penulis ingin berkongsi satu kisah yang penulis dapat dari feed facebook. Kisah ini mengenai perhubungan antara sebatang pensil dan sebiji pemadam. 

**** 
Pensil       : Pemadam, maafkan aku ya. 
Pemadam : Maafkan untuk apa? Kamu tidak melakukan kesalahan apa-apa. 
Pensil      : Aku minta maaf kerana membuatmu terluka. Setiap kali aku melakukan kesalahan, kamu selalu berada di sana untuk menghapuskannya. Namun setiap kali kamu membuat kesalahanku lenyap, kamu kehilangan sebahagian dari dirimu. Kamu akan menjadi semakin dan kecil setiap kali kamu membantu melenyapkan kesalahanku. 
Pemadam : Hal itu benar. Namun aku sama sekali tidak merasa keberatan. Kau lihat, aku memang tercipta untuk melakukan hal itu. Diriku tercipta untuk selalu membantumu setiap kali kau melakukan kesalahan. Walaupun suatu hari nanti, aku tahu bahawa aku akan pergi dan kau akan menggantikan diriku dengan yang baru. Aku sungguh bahagia dengan perananku. Jadi tolonglah, usah kau khawatir. Aku tidak suka melihat dirimu bersedih. 

**** 

Bagaimana anda menterjemahkan kisah ini? 

Dalam kisah ini, pemadam umpama ibubapa atau guru kita yang menjalankan tanggungjawabnya dalam mendidik anak-anak atau pelajar. Manakala, pensil umpama diri kita sendiri sebagai anak dan pelajar. Kedua ibubapa adalah insan yang selalu ada untuk anak-anak mereka dan sentiasa memperbaiki kesalahan anak-anaknya. Guru pula tak jemu memberi tunjuk ajar tanpa ada sengketa mahupun jurang. Setiap kesalahan diperbaiki dengan penuh sabar meskipun adakala diri merasAi perit dan pahit. Seiring berjalannya waktu, mereka ini akan terluka dan menjadi kecil dalam menjalankan amanah dan tanggungjawab mereka. Secara realitinya, kedua ibubapa dan guru akan bertambah tua dan akhirnya meninggal. Manakala, anak mereka akan bertemu dengan seseorang yang baru (suami atau isteri) atau menjadi orang yang lebih berjaya dan bertemu dengan orang ramai. Walaupun begitu, ibubapa dan guru akan tetap merasa bahagia atas apa yang mereka lakukan terhadap anak serta anak didiknya. Biarpun adakala pahit dan perit, mereka tidak suka anak serta anak diri mereka merasa khawatir ataupun bersedih. 

Sehingga saat ini, sekiranya kita sebagai anak atau pelajar masih menjadi pensil dan selalu ingin menjadi pensil, hal ini akan tetap terus menyakitkan diri anda. Apatah lagi kalau melihat pemadam akan terus dilukai dan bertambah kecil berterusan. Sedar ataupun tidak, penulis juga merasai situasi pensil dan pemadam ini. InsyaAllah, dengan izin Allah SWT dan waktu yang berbaki ini penulis akan berusaha menulis dengan kurang kesalahan yang dilakukan. Juga dengan seiringnya waktu berjalan, biarlah sebatang pensil itu berubah peranan sebagai sebiji pemadam dan tidak selamanya menjadi pensil sahaja dalam usaha menyampaikan ilmu dan memanjangkan jihad di jalan Allah SWT.

Wallahu'alam.

4 comments:

myfreeminded said...

Tahniah ye, lama dah tak singgah sini.. :)

myfreeminded said...

Tahniah ye, lama dah tak singgah sini.. :)

Nora Dahlal said...

Terima kasih banyak Puan. Mohon perkongsian ilmu sekiranya penulisan saya masih ada salah dan silap.

myfreeminded said...

Penulisan Nora telah menolong untuk ramai antara kita untuk membuka mata dengan lebih luas lagi dalam suatu hal, bukan sekadar di permukaannya.

PERJALANAN PHD MENJADIKAN AKU SEORANG INSAN

Tanggal 10 Ogos yang lalu, saya menjalani peringkat terakhir pengajian PhD saya iaitu viva-voce . Gementarnya hanya Tuhan saja yang tahu. D...